Altar

33

Iklan

22 Komentar (+add yours?)

  1. Zhang
    Jan 28, 2009 @ 06:36:15

    Altarnya keren Bro…. 🙂

    Btw, gambar altarnya di-rubah dari sebelumnya ya? 🙂

    Balas

  2. Tjing Wen
    Jan 29, 2009 @ 13:58:02

    Bro Zhang, gambar memang saya ganti, lagi coba lihat2 mana yg sudut pandangnya lebih bagus!!! Saya pribadi merasa masih ada yg kurang pas, tapi biarlah menjelang Imlek tahun depan saya akan perbaiki lagi.

    Saya lagi pikir2 blog ini mau diisi apa? Idenya sih sudah ada, saya mau coba posting sejarah Shen/Shien yg akan saya kutip dari Buku Dewa Dewi Kelenteng terbitan Yayasan Kelenteng Sam Po Kong, Semarang.

    Tapi yah yg namanya, “sejarah” seperti itu kebenarannya juga tetap diragukan. Tapi dari pada ngak ada sama sekali, saya cenderung sharing apa adanya di sini. Toh jika ada yg menyanggah atau mau merevisi tentunya monggo aja. Iya apa ngak Bro ?

    Balas

  3. mirianto
    Jan 29, 2009 @ 14:06:38

    bro altar rumah sendiri atau kelenteng? bagus altarnya.

    soal ma pasang sejarah sih hati2 aja bro, tuh buku khan ada hak ciptanya, udah ada izinnya belon bro?
    atau juga jgn lupa ditulis sumbernya.

    Balas

  4. Tjing Wen
    Jan 29, 2009 @ 14:41:02

    Bro Mirianto, rasa2nya saya kenal dengan anda deh. Ntar minggu depan pada acara keliling kelenteng kita kenalan yah !!! Apa anda bersedia ?? Dan saya percaya, anda sebenarnya juga tahu saya itu orangnya yg mana !!! Cuma rasanya kita belum pernah ngobrol2 saja.

    Nyambung pertanyaan mengenai Altar, itu altar “Kelenteng” di dalam rumah sendiri Bro. Sebenarnya rupang yg ada lebih banyak dari itu, hanya saja sejak saya jadi TAOYU, ada beberapa rupang dan dua meja altar yg saya “pensiunkan” dan rupangnya saya jadikan “pajangan” saja.

    Trus mengenai “sejarah”, semalam sudah saya baca2 sekilas buku tsb dan sama sekali tidak ada larangan ini dan itunya, mungkin karena itu buku cetakan lama yah!!! Seingat saya buku itu saya beli sekitar tahun 1996’an di Kelenteng Sam Po Kong-Semarang.

    Balas

    • mirianto
      Mei 20, 2009 @ 08:34:07

      wah bro tjing wen, sorry ini udah lama banget, baru tau kalo comment saya dibales. Selamat yah kemaren menang door prize waktu jay shen.

      Balas

      • Tjing Wen
        Mei 20, 2009 @ 19:31:36

        Terima kasih Bro Mir, sebetulnya pengen sih saya ngobrol2. Tapi krn melihat kesibukan sampean, saya jadi ngak berani ganggu. Eh… ngomong2 ntar sempet saya bawakan bibit “Bunga Desember”nya, apa masih mau ? Kalau bentuk umbinya persis “bawang bombay” yg untuk disayur.

  5. Zhang
    Jan 29, 2009 @ 17:18:44

    Keep posting aja bro…
    Bro, suka tanaman, posting2 tanaman. Bro suka cerita sejarah, boleh juga. Bagi-bagi ilmu marketing, ok juga….
    Semuanya juga belajar bro… 🙂

    Mengenai hak cipta cerita sejarah Dewa-Dewi ya nggak ada Bro. Dimana-mana cerita Dewa-Dewi kurang lebih sama Bro. Buku terbitan manapun…. Tinggal tata bahasa dan susunan kalimatnya saja yang beda-beda….. 🙂

    Btw, saya juga punya buku tersebut. Dapat kiriman dari teman di Jawa Tengah.Sudah sekitar 10 tahun-an gitu dapatnya…. Cukup tebal, tetapi isinya banyak yang kurang tepat, tercampur2, shg perlu di seleksi dulu…. 🙂

    Balas

    • CECEP HIDAYAT.
      Mei 23, 2010 @ 19:44:19

      BETUL SAYA SETUJU BRO MASA PAKAI HAK CIPTA SEMUA JG TAU KALAU BISA SEMUA TAU DEWA DEWA TAO . AKU MAU TANYA KEDUDUKAN DEWA PAKAI TATAKAN SWEIKIM TIDAK BRO

      Balas

      • Tjing Wen
        Mar 31, 2011 @ 22:07:26

        Hallo bro Cecep,

        Sweikim/Thien Kim biasanya digunakan apabila kedudukan rupangnya kurang stabil, nah…agar tidak mudah goyang/terjatuh/bergeser2 jika altarnya tersenggol, maka kertas Sweikim/Thien Kim bisa kita pergunakan.

        Akan tetapi apabila rupangnya memang kedudukannya sudah stabil, tidak diberikan alas kertas Sweikim/Thien Kim juga tidak menjadi masalah.

  6. Zhang
    Jan 29, 2009 @ 17:31:45

    Nambahin…..

    Saya sendiri sering dapat kiriman2 attachment bagus2, dan sayang rasanya kalo cuma di save di hard disk. Makanya buat http://ion.zhangjia.com, buat nampung semua itu. Ada fasilitas mail-to-blog shg bisa posting cukup dng kirim email dan gratis. 🙂

    Sedangkan http://planet.zhangjia.com karena kadang terdapat kendala baca banyak blog, jadi lebih baik artikel2 blog2 tsb saya tarik lalu bacanya tinggal mengunjungi http://planet.zhangjia.com. Lebih cepat juga, karena nggak perlu loading iklan….

    Nah yang http://marga.zhangjia.com ini hobi…. 🙂 Cuma belum banyak posting disana… Masih banyak kendalanya… 🙂

    Jadi Bro, keep posting saja…… 🙂

    Jiayu……

    Balas

  7. Leon11
    Jan 29, 2009 @ 19:36:47

    Mantap bro altarnya, “terang” banget.

    Boleh usul ga bro? Itu tuh 2 rupang kecil yang di depan, pasti lebih ‘dahsyat’ kalau diberi ‘bangku’ jadi agak tinggi ……

    Salut bro ……

    Balas

    • Tjing Wen
      Jan 30, 2009 @ 01:04:19

      Bro Leon11, kalau yg di depan ditinggikan, ntar rupang yg dibelakangnya jadi agak terhalang. Nantinya sih saya mau bikin altarnya dari beton saja, sekaligus mau saya perlebar, biar lebih leluasa mengatur susunannya.

      Bro, tolong bagi2 “Sejarah” Kwan Kong versi sebenarnya dong. Sampean khan “pakar”nya sejarah SHEN/SHIEN. Tolong dibantu yah ? Tks

      Balas

  8. Leon11
    Feb 02, 2009 @ 19:38:32

    Hallo Bro Tjing Wen, emang sih sebagian sejarah Shen/Shien saya tahu, tapi sama sekali bukan “pakar”, kebanyakan juga dari cerita dongeng … he he …. (terutama dari cerita Feng Shen Yan Yi)

    Untuk sejarah Kwan Kong yang sebenarnya kurang banyak diceritakan, dan agak sulit mencari datanya terutama dalam bhs Indonesia. Yang saya tahu hanyalah dari cerita roman Sam Kok.

    Balas

  9. Tjing Wen
    Feb 02, 2009 @ 21:30:23

    Yg dari Roman SAM KOK juga boleh deh !!! Tolong diposting yah ??? Tks

    Balas

  10. Zhang
    Feb 03, 2009 @ 07:27:27

    Dari cerita Sam Kok, lalu ditambah bagian “perjalanan” Guan Yu menjadi Dewa Kwan Kong….. 🙂
    Di sisi ini, yg banyak beredar adalah versi “kepala Guan Yu jalan2 mencari badan, lalu disadarkan oleh pendeta agama b (lupa namanya) agar menjadi b”.

    Balas

  11. Zhang
    Feb 03, 2009 @ 09:30:52

    Balas

  12. arstipen
    Nov 21, 2009 @ 21:35:27

    ko……ternyata msk dewa itu tdk menyenangkan menguras tenaga juga y……saya bisa dirasuki DATOK DEWA…..tp knp ajha smua org bsa msk dewa…..apa dwa pilih’ org y

    Balas

  13. arstipen
    Nov 21, 2009 @ 21:38:26

    tp gx cma 1 yg bsa msk….tp ada 5 dwa…
    1.chung muk mie
    2.Fap Chu Khung
    3.Datok Dewa
    4.Datok Gunung Kawi
    5.Er Lang Shen

    Balas

    • Tjing Wen
      Mei 24, 2010 @ 00:34:09

      Hallo Arstipen, berarti anda masih tidak mengerti mana Dewa/Dewi sesungguhnya dengan “Dewa/Dewi” yang masih anda pahami sampai dengan saat ini !!! Semoga cepat sadar !!!

      Balas

  14. liong lim
    Mar 04, 2011 @ 14:31:50

    altarmya keren. lam kenal, sayng gak pernah diupdate lagi

    Balas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: